Mau Dapat Pulsa Gratis Tiap Minggu? Langsung Saja Download Aplikasinya Disini

Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains


Mau Dapat Pulsa Gratis Tiap Minggu? Langsung Saja Download Aplikasinya Disini

Advertisement

Advertisement
Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains - Asal usul manusia dalam pandangan Islam sangat bertentangan dengan apa yang telah disarankan oleh para penggagas dan pendukung teori evolusi. Charles Darwin sebagai pencetus teori evolusi berpendapat bahwa makhluk hidup termasuk manusia, berasal dari evolusi atau perubahan makhluk sebelumnya yang memiliki kemampuan sederhana. Perubahan ini membuat kapasitas manusia menjadi lebih sempurna. Pendapat ini didukung oleh ditemukannya beberapa fakta ilmiah seperti fosil asal mula manusia purba seperti Meghanthropus dan Pitheccanthropus di berbagai daerah.

Di sisi lain, hampir semua agama di dunia menentang pendapat ini. Oposisi datang karena pemikiran mereka didasarkan pada berita dan informasi dalam kitab suci masing-masing. Salah satu tulisan suci ini adalah Alquran. Alquran sebagai kitab suci Islam menyebutkan beberapa proses peristiwa manusia yang lebih rinci dan jernih.Tuhan telah memerintahkan Malaikat Jibril turun ke bumi untuk mengambil sebagian tanah sebagai bahan untuk membuat Adam. Dengan berbagai proses, tercipta pria pertama yang sempurna yaitu Nabi Adam.
Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains
http://www.near-death.com
Penciptaan Adam adalah ciptaan pertama manusia. Adam diceritakan sebagai salah satu ciptaan Tuhan yang paling kontroversial atau yang paling banyak disebutkan oleh mahluk-mahluk Allah lainnya. Acara tersebut diriwayatkan di dalam Al Qur'an. Ketika Allah berfirman kepada para malaikat: "Aku akan membuat khalifah di bumi, dan mereka meminta (hikmat dari keputusan Tuhan) dengan mengatakan: Apakah Engkau (Tuhan kami) ingin membuat di bumi orang yang akan membuat bencana dan Menumpahkan darah, ketika Kami selalu memuliakan dengan memuji kamu dan memurnikan kamu?

Tuhan berfirman: Sesungguhnya aku tahu apa yang tidak kamu ketahui. "(Surat al-Baqarah: 30). Tuhan telah memerintahkan Malaikat Jibril turun ke bumi untuk mengambil sebagian tanah sebagai bahan untuk membuat Adam. Namun, bumi enggan membiarkan tanah itu diambil alih-alih bersumpah dengan nama Allah bahwa dia tidak mau menyerahkannya karena kekhawatirannya seperti yang dikhawatirkan oleh para malaikat. Jibril kembali setelah mendengar sumpah dan Allah mengirim Malaikat Mikail dan kemudian Malaikat Israfil namun keduanya juga tidak berdaya untuk melakukan apapun dengan sumpah yang dibuat oleh bumi.

Maka Tuhan memerintahkan Malaikat Izroil untuk melakukan tugas tersebut dan mendesak bumi untuk tidak menolak meskipun bumi bersumpah karena perintah tersebut dilakukan atas perintah dan nama Tuhan. Jadi, Izroil turun ke bumi dan mengatakan bahwa kedatangannya adalah atas perintah Allah dan memberi perintah kepada bumi untuk tidak membantah bahwa hal itu akan memungkinkan bumi untuk tidak menaati Allah.

Menurut Ibnu Abbas, bumi dan surga digunakan untuk menciptakan Adam. Tanahnya adalah:
  1. Tanah Baitulmuqaddis (Palestin) – kepala sebagai tempat kemuliaan untuk diletakkan otak dan akal.
  2. Tanah Bukit Tursina (Mesir) – telinga sebagai tempat mendengar dan menerima nasihat.
  3. Tanah Iraq – dahi sebagai tempat sujud kepada Allah.
  4. Tanah Aden (Yaman) – muka sebagai tempat berhias dan kecantikan.
  5. Tanah telaga Al-Kautsar – mata sebagai tempat menarik perhatian.
  6. Tanah Al-Kautsar – gigi sebagai tempat memanis-manis.
  7. Tanah Kaabah (Makkah) – tangan kanan sebagai tempat mencari nafkah dan bekerjasama.
  8. Tanah Paris (Perancis) – tangan kiri sebagai anggota untuk melakukan istinjak.
  9. Tanah Khurasan (Iran) – perut sebagai tempat berlapar.
  10. Tanah Babilon (Iraq) – kelamin sebagai organ seks dan tempat bernafsu serta godaan syaitan.
  11. Tanah Tursina (Mesir) – tulang sebagai peneguh manusia.
  12. Tanah India – kaki sebagai anggota berdiri dan berjalan.
  13. Tanah Firdaus (Syurga) – hati sebagai tempat keyakinan, keimanan, dan kemahuan.
  14. Tanah Taif (Arab Saudi) – lidah sebagai tempat untuk mengucapkan syahadah, syukur dan do’a.

Asal Usul Manusia Menurut Islam

Alquran menggambarkan beberapa tahap dalam perjalanan kejadian dan asal mula manusia secara mendetail. Ketiga tahapan ini, antara lain, kejadian dan asal mula manusia pertama, kedua, dan ketiga. Berikut adalah penjelasan masing-masing tahap tersebut.
Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains
https://www.quora.com/

1. Kejadian dan Asal Usul Pertama

Kejadian dan asal mula makna manusia pertama juga proses penciptaan Adam dimulai dengan formasi fisik dengan membuatnya langsung dari tanah kering yang kemudian dicelupkan ke dalamnya sehingga hidup. Informasi tersebut sesuai dengan hadis Tirmidzi, di mana Nabi (s) berkata:
"Sesungguhnya Allah menciptakan Adam dari segelintir tanah yang diambil dari seluruh penjuru bumi, seperti anak-anak Adampun, ada yang baik dan buruk, beberapa mudah (lembut) dan kasar dan sebagainya."

2. Kejadian dan Asal Mula Manusia Kedua

Allah menciptakan segala sesuatu berpasangan. Begitu juga dengan manusia, Adam yang diciptakan untuk dipasangkan oleh Alloh dengan lawan jenis yang diciptakan dari tulang rusuk Adam, yaitu Siti Hawa. Deskripsinya sesuai dengan firman Allah QS. An-Nisa, ayat 1 berikut ini:
"Hai umat manusia, takutlah kepada Tuhanmu, yang menciptakanmu dari satu jiwa dan daripadanya Tuhan menciptakan isterinya, dan daripadanya keduanya berserakan melalui pria dan wanita. Dan bertakwalah kepada Allah, bahwa nama (gunakan) - yang kamu minta satu sama lain , Dan (itu membuatmu bosan). Allah pernah melihatmu. "
Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains
https://m.tempo.co/

3. Kejadian dan asal-usul Manusia Ketiga

Kejadian dan asal mula orang ketiga terkait dengan kemunculan seluruh masyarakat, keturunan Adam dan Hawa (Kecuali Isa, A.S) Proses penciptaan manusia yang disebutkan dalam Al Qur'an, yang tampaknya setelah hari ini dapat dibenarkan secara medis. Di dalam Al-Qur'an, asal-usul biologis manusia yang dijelaskan dalam Surah Al-Mu'minuun: 12-14 berikut ini:
"Dan sesungguhnya, Kami menciptakan manusia dari intisari (dari tanah liat), lalu Kami membuat dia, setetes (disimpan) di tempat tinggal yang aman (rahim). Kemudian air mani Kami membuat bekuan darah, kemudian bekuan darah yang kami buat dari sepotong Daging, dan sepotong daging yang Kami buat tulang-tulangnya, dan tulang-tulang yang kami bungkus dagingnya. Kemudian Kami menjadikannya makhluk (bentuk) yang lain. Jadi diberkatilah Allah, Pencipta yang terbaik. "(QS. Al Mu 'minuun: 12-14).
Ketiga asal mula penciptaan manusia menurut Islam di atas, dapat disimpulkan bahwa, Islam menganggap manusia secara substansial terbagi dalam dua istilah, yaitu zat material (bodi) dan zat immaterial (jiwa).

Advertisement
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains

Berikan Komentar Seputar Asal Usul Manusia Menurut Islam dan Sains

Pengunjung